JobsDB.com

Rabu, 27 Oktober 2010

Bom Tewaskan Empat Polisi di Afghanistan

Author: yahoo.com

Job Vacancy, Indonesia Job, Job Indonesia

Herat, Afghanistan (ANTARA/Reuters) - Sebuah bom di tepi jalan menewaskan empat polisi Afghanistan, termasuk satu kepala polisi distrik, di Afghanistan barat, Selasa, serangan serius kedua pekan ini di daerah yang pernah relatif aman.
Pejabat penting polisi di distrik Obe di provinsi Herat barat dan tiga dari rekannya tewas di sebuah jalan dekat perbatasan dengan Iran dan Turkmenistan, kata Naqibullah Arveen, jurubicara gubernur Herat.
Kekerasan telah meningkat di Afghanstan, dengan korban sipil dan militer mencapai rekornya tahun ini ketika gerilya pimpinan Taliban meluas keluar dari markas tradisionalnya di bagian selatan dan timur ke utara dan barat yang pernah stabil.
Arveen menyalahkan Takiban atas serangan terakhir di Herat itu, tapi gerilyawan tidak dengan segera membuat pernyataan bertanggungjawab.
Herat telah dianggap oleh pasukan pimpinan NATO dan para pejabat Barat sebagai sebuah wilayah, tempat proses pengalihan secara berangsur-angsur tanggungjawab keamanan dari tentara asing ke pasukan Afghanistan dapat dimulai segera.
Pada Ahad, bagaimanaoun, sedikitnya empat pembom bunuh diri yang berpakaian seperti wanita dan pejabat polisi telah menyerang kompleks penting PBB di kota Herat, salah satu kota terbesar dan pusat perdagangan penting Afghanistan.
Semua gerilyawan itu tewas dan tidak ada staf PBB yang terluka, tapi serangan tersebut telah memperbarui ketakutan keamanan di daerah itu, meskipun para pejabat PBB dan Afghanistan menyatakan bahwa pasukan Afghanistan telah menangani serangan tersebut dengan efektif.
Meskipun ada kehadiran sekitar 150.000 tentara asing, kekerasan sekarang berada pada tingkat terburuknya sejak Taliban dijatuhkan oleh pasukan Afghanistan dukungan Amerika Serikat (AS) pada 2001, dengan Taliban memperluas serangan mereka dalam beberapa tahun belakangan ini.
Dalam tanggapannya, pasukan pimpinan NATO -- pada awalnya dari AS -- telah meningkatkan serangan di negara itu dalam beberapa bulan belakangan, operasi yang telah menghasilkan penangkapan dan pembunuhan ratusan yang diduga gerilyawan, sebagian besar di selatan dan timur.
Kekerasan yang meningkat mungkin akan berpengaruh besar pada Presiden AS Barack Obama ketika ia meninjau kembali strategi perang Washington di Afghanistan Desember mendatang.
Pada Selasa, Pasukan Bantuan Keamanan Internasional (ISAF) pimpinan NATO mengatakan pasukan Afghanistan dan aliansi telah menangkap seorang pemimpin Taliban yang dipersalahkan karena terlibat dalam penculikan dan pembunuhan sesudah itu atas dua tentara AS Juli lalu. Mereka tidak mengidentifikasi orang yang ditangkap di provinsi Logar timur, Senin itu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar